jump to navigation

Pacaran? Basi Tau! November 9, 2005

Posted by fauzan.sa in Uncategorized.
trackback

Bicara pacaran bagi para remaja memang selalu asyik. Di saat hormon mereka sedang banyak-banyaknya dihasilkan, di saat mereka jatuh cinta untuk yang pertama kali. Di saat mereka, mulai merasa membutuhkan orang lain, sebagai pendamping hidup mereka. Dan, masalah cinta dan pacaran ini tidak hanya asyik di kalangan remaja biasa. Anak gaul yang awam. Namun, juga para aktivis muda yang masih ABG (aktivis baru ghirah).

Saya tidak tahu sejarah munculnya kata pacaran pertama kali. Yang jelas, di antara banyak sekali pemakaian kata pacaran, boleh lah kalo diambil satu definisi yang kira-kira bisa mewakili arti pacaran. Pacaran, adalah hubungan antara laki-laki dan perempuan yang belum menikah, dalam rangka menuju pernikahan. Kira-kira begitu. Pernah anda dengar orang pacaran sesudah menikah? Pernah ya? Kalo gitu, itu pasti pas pacaran dengan calon istri keduanya. Ato kalo nggak sih, paling kata-kata ganjil dari Kang Salim di buku pertamanya. Umumnya, kalo orang nyebut pacaran, ya pasangan tersebut belum nikah.

Pemuda Islam memang sensitif terhadap pacaran ini, apalagi aktivis dakwah. Banyak di antara mereka coba menghindari pacaran. Lebih banyak lagi yang mengharamkannya secara total, dan menolaknya. Bahkan, ada yang lebih ekstrem lagi. Sampai-sampai, seolah-olah mereka mengatakan, mencintai adalah sebuah dosa. Ya, maksudnya cinta asmara. Bukan sekedar cinta secara umum. Gimana nggak? Wong ketika mereka merasa jatuh cinta, yang mereka lakukan kemudian adalah banyak-banyak beribadah dan berpuasa, kemudian banyak-banyak bertobat kepada Allah. Banyak tobatnya sih baik, tapi kalo dilakukan gara-gara jatuh cinta, apa hubungannya coba? Allah khan yang bikin kita jatuh cinta? Masak kita bertobat atas apa yang Allah lakukan? Kita kan nggak punya kuasa atas apa yang Allah lakukan. Kalo saya sih, nyante aja. Amare Non Est Pecatum.

Lalu, gimana sebenarnya status hukum pacaran ini? Kalo dilakukan dengan cara yang haram, ya pacaran itu haram. Kalo nggak dilakukan dengan cara yang haram, ya nggak haram. Sebenarnya, kalo masalah status hukum pacaran ini, sudah banyak yang membahas. Saya sarankan anda membaca artikel teman saya yang berjudul, Tak Ada Pacaran Islami (Between Myth and Fact)”. Kalo di blog ini anda melihat ada kategori “Tulisan Luar”, coba deh cari di situ. Barangkali ada. Kesimpulannya gini. Pacaran khan sebuah fenomena budaya yang asing, yang tidak dikenal di zaman Rasulullah. Jadi, kalo dikatakan Pacaran Islami, maka sifat Islami itulah yang membatasi bentuk dari pacaran itu sendiri. Seperti juga kata-kata, Fashion Show Islami, Cerpen Islami, Sinetron Islami, Perbankan Islami, dan lain-lain. Semua kata tadi khan belum ada di zaman Rasulullah.Sebenarnya, kalo ngomong pacaran itu sendiri, bagi saya itu hal yang sudah basi. Hal yang tidak menarik lagi untuk dibicarakan. Memang sih, waktu di SMA dulu, kami pernah diskusi sangat rame masalah pacaran ini. Sampe-sampe, wakil ketua ROHIS turun tangan untuk menyelesaikan masalah ini. Sebenarnya bukan menyelesaikan sih, tapi ikut berdebat dengan kakak-kakak kami promotor pacaran islami yang aneh. Nah, kalo wakil ketua ROHIS mendebat, kang Salim yang waktu itu masih kelas tiga SMA, ikut menimpali lewat tulisan. Mungkin saja, gara-gara diskusi kami yang sangat rame itu, akhirnya kang Salim mengeluarkan buku pertamanya dengan judul yang ganjil, Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan.

Empat tahun berlalu, suatu saat kakak kami sang promotor pacaran islami ngomong pada saya. Dia salah seorang anggota FLP. Katanya, di FLP sedang rame-ramenya diskusi masalah pacaran ini. Lagi? Dalam hati saya berfikir begitu. Saya bertanya sama dia, “Eh, ngapain lagi ngurusin diskusi beginner model beginian. Yang lebih bermutu dong!”. Dia menjawab, “Saya sedang melakukan pemanasan. Saya khan sudah lama nggak diskusi, jadi ibaratnya levelnya kembali jadi beginner”. Saya jadi berfikir, kasihan juga ni anak yang diajak diskusi. Cuman jadi sparring partner doang. Ya, tentu saja pertarungan jadi nggak seimbang. Wong, semua amunisi yang dipake empat tahun lalu masih tersimpan dengan baik di harddisk komputernya.

Itu kalo di FLP. Lain halnya ketika dua tahun yang lalu saya mencoba memancing mentoran saya (kalo bos Handa nyebutnya mentee) masalah pacaran ini. Eh, dengan cepat mereka menjawab, “Ya kami faham. Itu tergantung definisi pacaran khan. Kalo pacaran itu adalah bakso, maka makan pacaran itu halal dan enak”. Ternyata mereka pintar juga. Padahal, waktu kami kelas dua dulu, kami diskusi rame dulu baru bisa mencapai penyelesaian. Wah, jaman memang sudah berubah. Tapi, yang saya heran, ketika saya udah mahasiswa yang lumayan tua kayak gini, eh, masih ada mahasiswa seangkatan saya yang belum faham masalah pacaran ini. Ya, mudah-mudahan dia juga semakin mengenal lingkungan diskusi yang baik deh. Soalnya, kritis itu sangat baik. Apalagi kalo digunakan secara benar. Nggak boleh dong, orang sudah masuk Jogja nggak paham Madzhab Jogja.

Komentar»

1. ~(^o^)~ - November 14, 2005

Emang Mazhabnya Jogja apa, Hoey!
Jangan-jangan cuma mazhab buatannya Jaya al-Jogjany..
Udah berapa orang pengikutnyam niy?
Kalo ndaftar bayar berapa?

2. Singularity on the Plane » Blog Archive » Alternatif Pacaran: Jodohan? - November 25, 2005

[...] Teman saya menulis blog berjudul “Pacaran? Basi Tau!” (http://fauzansa.wordpress.com/2005/11/09/pacaran-basi-tau/). Setelah itu dia memberikan ke saya artikel-artikel dengan judul “Tidak Ada Pacaran Islami (Between Myth and Fact)” (http://fauzansa.wordpress.com/2005/11/09/tidak-ada-pacaran-islami-between-myth-and-fact/) dan “TERNYATA (KATANYA) PACARAN ISLAMI ITU ADA LHO!”. [...]

3. kosyani - April 26, 2006

Aq mo ikutan kirim comment boleh kan? Aq setuju tenteng pendapat yang memberitaukan bahwa pacaran islami itu nggak ada, Tapi kalo’ aq sebut pacaran islami itu adalah pacaran setelah nikah gimana? trus kalo ada sepasang calon pengantin yang sedang mencari baik buruk dari pasangannya, itu gimana caranya dong….

4. Dz - Mei 10, 2006

pacaran itu asyik en kadang juga ngebosenin…huh emang cinta itu unik ya????

5. hitmansystem - Juni 6, 2006

Halo, kalo bosen jomblo, blajar di tempat kita aja, pasti bakalan rame and seru!

6. ani - Juli 17, 2006

no comment!!!

7. ddd - Agustus 9, 2006

aaaa

8. idha - September 1, 2006

iya nih lagi bosan bicara itu terus emang nggak ada tema yang lain………
aku merasa ngomong gituan kayak picisan banget, utopis,berlebih-lebihan apalagi lirik lagu yang ngetrend juga begitu. mending ngomong ummat lagi seru dan butuh bantuan kita

9. nenee - September 4, 2006

pacaran yang islami????
kayaknya sekarang ini sulit ditemukan walaupun ada mungkin itu hanya sebagian kecil saja ibaratnya 2:8.

Kayaknya generasi muda yang sekarang lebih suka gaya hidup yang kebarat-baratan yang bebas dan semuanya free sesuka mereka sendiri. Nasiaht orang tua dilupakan ajaran agama juga dilupakan karena mereka terlalu asik ” bercinta” padahal yang namanya cinta itu harusnya bisa menjaga diri dan yang ada hanya kasih sayang tanpa nafsu.

10. tiara - November 8, 2006

pacaran islami yang ada adalah setelah menikah. klo anda pingin pacaran islami maka jangan coba-coba sebelum nikah,TIDAK AKAN PERNAH BISA. contohnya ketika anda membayangkan pacar anda, maka anda telah melakukan zina hati n hati anda akan selalu dipenuhi nafsu.
perbandingan orang yang pacaran dan tidak itu dapat dilihat dari tingkat ibadahnya, orang yang pacaran tingkat ibadahnya yang ikhlas pasti berkurang, PASTI.

11. OBi!!! - November 14, 2006

pacaran itu uenak low…………
bisa mengenal lebih dekat……apanya HAYoooo??????

12. niTnoT - November 18, 2006

PaCaran…emm…paCaran…kL kTa w, pcaran tu buang2 wktu kLo cm waT maen..pacaran yg afdol entu “pacaran sSudah nikah”, aman n hLal, ya g??? krna yg pnting jd orang bk dLu dech, kLo qtnya bner pasti bkalan dpat yang bk jg, y g??? ya donk!!!

13. laudya - November 29, 2006

gmna ya crnya bsa cpet KAYA???
Hhmmmm……….

14. corrie - Desember 9, 2006

pacaran adalah pelampiasan hawa nafsu yang tdk d rhmati oleh Allah. Bg yg pnya pacar….putuskan skrg jg!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

15. worm_baik2 - Desember 10, 2006

apa si untungnya pacaran?
enakna bentar but susahnya lama. waktu kita di hadapkan pada pilihan pacaran or ngk, hati kita pun akan memberetkan kita untuk memilih pilihan pacaran. cozzz emang ngk boleh. gimana mau jaga pandangan klo kt beduaan gtu. pacaran ngk beduan????= langsung putus.(sakit ati) jadi mendingan buang tu jauh2 pacaran. mending nulis

16. nita amelia - Desember 25, 2006

Bagus banget tuh beritantya iaya ioya setuju banget,memang pacran itukan dilarang apalagi dalam islam iya gak? tapi namanya juga manusia apalagio remaja yang baru puber pasti dong pengen banget kalo menurut saya pacaran pacaran aja tapi,,,,, untuk sekadar pangalaman di masa yang akan datang jkarena kita kan bakalan punya anak ta[pi………….. pacarannya jangan berlebihan ya paling cumaz jalan & ngobrol aja gak lebih dari itu.coz kalo lebih dari itu bahaya booooo.dan itu udah melanggar praturan islam bagi yang beragama islam

17. hanuna - Desember 26, 2006

apa arti pacaran?dan dari mana kata tersebut

18. bega - Desember 28, 2006

pacaran ga boleh???
ah masa sih…tu tergantung wakunya aja…
yang paling aman dan nikmat ya pacaran setelah nikah…kan halal tuh hukumnya.iya ga??? ya i ya lah….

19. iyon - Januari 2, 2007

hari gini pacaran. langsung nikahb aja

20. anak_manusia_86 - Januari 6, 2007

pacaran?????? itu tuh isi dari gejolak hati,,,,, kita bisa ngendaliin gejolak hati ato kita mang dikendaliin gejolak hati,,,,,,?

21. gilang - Januari 8, 2007

Pacaran itu ya..kalo menurut gw pribadi nih…kalo kita ngebawanya asik ya asiik aja…tapi kalo kita bawa terlalu serius kurang asik…biar bagemana pun kita itu pacaran belum ad ikatan ap2 kan..jadi lain dengan nikah…that’s all

22. Agung Permana - Januari 13, 2007

Buat tiara (no 10):
membayangkan orang itu zina hati?kitakan dipenuhi nafsu? jadi tidak ikhlas?PASTI????? Anda bisa bilang pasti itu sumbernya dari mana, kalau mengutip sebutkan sumbernya, pengarangnya! jangan cuma berdasarkan prasangka! Kita ini manusia terpelajar yang terbiasa bicara berdasrkan fakta dan data, bukan asumsi dan prasangka. Anda bisa mengukur tingkat keikhlasan orang? Hebat sekali!!! Malaikat pun tidak tahu isi hati orang, tapi anda tahu. Saya disini mencari kebenaran, bukan pembenaran, kita berdiskusi duntuk mencari kebenaran dengan hati yang jujur dan bebas parasangka, bukan mencari pembenaran pribadi atas klaim yang telah anda percayai mati-matian.
Mau contoh:
ada orang yang dari dasarnya atheis, kemudian dia mempelajari sains dengan harapan mememukan pembenaran atas klaimnya dlam sains. Ketika dia mempelajari sains, maka dia tidak akan jujur, bahkan fakta -fakta yang mendukung adanya Tuhan akan dia putarbalikkan untuk mendukung klaim atheismenya. Apakah kita seperti itu, semoga tidak…

23. yudhy - Januari 14, 2007

I Gooooooooooooooooooooo With Yours

24. yudhy - Januari 14, 2007

yahh klo dilihat dari fenomena2 dijaman Hp ini setan2 banyak nyari jaringan ya kayak sistem mlm gitu. itu semua tidak dapat dipungkiri bahwa dalam tahap2 perkembangan kedewasaan manusia juga butuh aktualisasi diri, tapi dalam hal ini harus mencari ruang lingkup lingkungan yang positif yang dapat mempengaruhi baik itu cara berpikir,emosi dan religi. ya paling gak perkuat pondasi diri lah…

25. ms. astri - Februari 18, 2007

ini sekarang jamannya microchip..
semua yg ga islami jadi islami..

contoh:kya bank aj jg gtuh..
padahal bank=rentenir loo..

tpi klo pacaran cm have fun aj bole kli y…
asal jgn ampe ml aj

26. MOeL hoeznaenie - Februari 21, 2007

AsS…

yuP… bener bangGet!!! pacaran tuy… gak da guNa…

maLAH BANYAK sEsAT NA…

BUAT AQ… PaCARAN????????? NO wAY!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

27. fadhil - Februari 24, 2007

pAcArAn????? mang ngapain aja see….ngedet?? jalan bareng?? nonton ?? makan?? berdua2an?? g bosen tu?? wuiihh,,,,BUANG WAKTU!!!!! kayak g da kerjaan laen???ada yang bilang pacar buat temen sharing…trus sahabat dikemanain dunx????????? hidup tanpa pacar itu bisa aja lagi……………..tapi kalo hidup tanpa sobat……………G BKAL BISA kaleeee……………

28. no name - Februari 25, 2007

mana ada sii, zaman sekarang yang pacaran islami?
coba deh cari, pasti nggak ketemu..! menurut saiia pacaran boleh-boleh aja tuh, bwat cari pengalaman daripada pacaran setelah nikah, gag assiik bgd! mendingan kita pacaran sebelum nikah, kalo gag cocok bisa putus, kalo udah nikah, eh, taunya gag cocok gimana?
ujung-ujungnya pasti cerai, cerai kan dosa!
jadi intinya pacaran boleh bgd..

29. dirly - Februari 25, 2007

ekstrim banget kalo pacaran g boleh.setelah aku masuk fakultas yang aku tdk suka cos’ perintah ortuku,aku merasa down dalam segala hal.semua harapan&cita2ku pupus dan usahaku selama ini sia2.tak seorang pun yg dpt memberi aku motivasi.mungkin bagi km g penting.tapi bagi aku someone dapt memberiku motivasi dan saling koreksi untuk maju meniti masa depan bersama tanpa harus memikirkan or menikmati sejuknya bercinta dengan nafsu.semangatku muncul ketika ingat doi yang sejatinya anugrah dari tuhan yg patut kita sukuri.berfikir dewasa tanpa bermain cinta sesaat.

30. aden_FH-UGM - Maret 2, 2007

Pacaran…Udah bukan Zamannya lagi mas-mas, mbak-mbak…Pacaran cuma bisa bikin anak manusia jadi lemah iman, hilang akal, kurang asupan gizi agama, and so on. Aku jamin deh,,, tanpa pacar atau suatu kegiatan aneh yang populer yang disebut pacaran, Dunia juga masih penuh warna kok.I m sure ’bout this… so that do not do pacaran as well as many people do…ALLAHU AKBAR!!!!!!!!!!!!!!!!

31. aden_FH-UGM - Maret 2, 2007

Pacaran…Udah bukan Zamannya lagi mas-mas, mbak-mbak… tanpa pacar atau suatu kegiatan aneh yang populer yang disebut pacaran, Dunia juga masih penuh warna kok.I m sure ’bout this… so that do not do pacaran as well as many people do…ALLAHU AKBAR!!!!!!!!!!!!!!!!

32. az3 - Maret 2, 2007

Hah pacaran????
Hare gene???!!! gak jaman banget siyyyy….mening TTMan aja, kan lebih enak.hehehe.
Tapi gak ding, sama aja. Intinya siy yang ada cuma ngumbar syahwat.gak penting deh!!
Tyuz, pacaran islami, mang ada?
Kalo pacaran islami ada berarti maling secara islami juga ada dwong???

33. icha kompez - Maret 3, 2007

kaya nya gw bingung dech …. so gw no coment aja dech ….
kalo kita juga ttm kan atau tts, ada gak enak nya ma gak enaknya juga kan …..

34. memey - Maret 8, 2007

q g pernah ngerasain pacaran, keliatannya enak! tp dari sisi laen dosa. n pengaruhnya dari pacaran banyak banget, lebih baek kita hindari ja. n moga2 q g terjerumus pada jurang tersebut. ntar ja klo dah nikah baru kita pacaran ama suami. kan dah g disebut zina kecil !!!!!!! hehehe……..

35. HAMBA ALLAH - Maret 11, 2007

Dijelaskan dalam Sabda Rasulullah bahwa:
“Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka tidak boleh baginya berkhalwat (berdua-duan) dengan seorang wanita, sedangkan wanita itu tidak bersama mahramnya. Karena sesungguhnya yang ketiga diantara mereka adalah SETAN.” (H.R Ahmad).

SEMUA TAHU SETAN KHAN? ITU LHO EANGNYA, TANTENYA, OMNYA, BAPAKNYA, ADIK IPARNYA, SAUDARA SEKUTUNYA, SATU KETURNUNANNYA IBLIS. TAHU, KAN? NAH, SETAN ITU KERJAANNYA BISIKIN HAL BURUK KE KITA. TERUS, APA HUBUNGANNYA SAMA BERDUA – DUAN LAWAN JENIS? YA JELASLAH!!!!! KALU KITA LAGI BEDUAAN LAWAN JENIS TRUS ADA SETAN BISIKIN BUAT KITA HAMILI ORANG, GMANA\/ MAU TANGGUNG JAWAB? stop ngerressszzz thinking! OK! Berpikirlah yang jeernih dan waspadalah akan setan WASPADALAH, WASPADALAH, WASPADALAH!!!!!!!!! bANG NAPI ?????

36. akur - Maret 13, 2007

rame amat ya?

37. Shasa - Maret 14, 2007

Pacaran ????!!!! gimana yanh???? kayaknya nggak deh!! coz,, aku udah kapok kale!!! bwat yang blom pernah pacaran, jangan mau deh,,, mendingan temenan aza, soalnya menurut pengalaman gw yang udah2. pacaran tuh cuman seneng di awal2nya aza, ntar kalo udah kesananya mah hu!!!! yang ada juga jauh2an, marah2an, brantem, dkk. mending kalo pacarnya udah jadi mantan truz temenan ama kita, kalo jadi musuh???? hayo???!!! kalo ktemu, bawaanya jadi agak nggak enak, kalo dia-nya lewat deket kita, kitanya jadi agak ‘sensi’ ya,,, gitu deh!!!

38. bowo - Maret 20, 2007

penting

39. nha - Maret 21, 2007

pacaran??????????!!!!!… emmmm… kayaknya g deeeehhhhh…. mendingan rraih cita2 doelu deeehhhhhhhhhhhh….

40. Anti Klaim - Maret 28, 2007

Yang ngotot mengharamkan pacaran hanya dengan pendapat ustad saja berati bukan muslim sejati. muslim sejati tidak taklid, tapi mencari kebenaran dan bukan mencari pembenaran…

Kalau ada dalil yg melarang pacaran tolong tunjukkan saya nanti saya berhenti pacaran (gayanya Pak Ahmad Deedat pas lawan Pastor Stanley Sjoberg).

buat cem, ternyata masih banyak orang yang seharusnya “terpelajar” berpikir dengan cara yang jumud, taklid, dan ela-elu. tanpa tahu dasar hukumnya…

jadi kecewa, apa ini penurunan kualitas intelektual kita? makanya negara ini gak bisa maju, yg pinter korup yg beragama oon abis!

41. diqi - April 26, 2007

ksian banget buat orang2 yang menahan/memendam perasaan
cinta
pacaran bagi saya , sah dan boleh dilakukan

42. ara - April 27, 2007

nikah muda itu bisa ngancurin cita2 ga sih?

43. Selamat Datang........... « PANDAWA’S ARTIKEL - Mei 29, 2007

[...] Selamat Datang……….. Pacaran? Basi Tau! [...]

44. meyozzz - Juni 5, 2007

hah!!! pacaran sudah nikah, sama kambing sih ia!!!
Pacaran itu wenakkkkk bnganget….gak selamanya lagi pacaran di anggap negatif. buktinya banyak orang yang pacaran bisa memacu semangat mereka untuk lebih maju ( ya walaupun itu karena si dia).
Anggep aja pacaran itu halal, asal jangan di tambahin yang macem-macem juga halal…
buruan pacaran,,, jangan sampe jadi perawan ting-ting

45. nita - Juni 6, 2007

pacaran……………menurut gw sah sah aja sech kalo msih da dalam batas kewajaran,tpi jangan sampek hamil loch,bisa brabe nanti.tu ja komentar dari gw

46. tika - Juni 6, 2007

Haiii sma, Klo menurut aq sih pacaran tuh ga’ enak,pa lagi klo ditambah2in,tapi klo dah 1X pacaran kok sulit bgt ngehindarinnya. Memang setan itu pinter klo ngejebak manusia supaya terjerumus.

47. nita - Juni 6, 2007

pacaran menurutku itu anugerah dri tuhan jdi kita syukurin,kita jangan mensalah gunakan anugrah tersebut dengan berbuat yang aneh2.cey,,,,,,,,,,,,lampiaskan lah rsa sayangmu dengan hal2 yang positif seperti:belajar bersama,memasak,pesta kebun,berladang(ah katrox),berkebun(ah katrox),nonton tv,maen game,momong adekkkk

48. nita - Juni 6, 2007

cinnnnnnnnnnntaaaaa?????????????????unik dan aneh bangetz bisa bwat orang senang,gembira,suka,bahagia,tpi kadang jga bwat kita sedih,susah,merana,terpuruk,tertekan,aaaaaaaaaaaaaaaaah itulah CINTA.CINTA emang gk da logika bwat kita gila akan CINTA………..CINTA oh cinta,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

49. nita - Juni 6, 2007

cinta?????????????????????????????????????????????????????????????????????????I
I’M FALLING IN LOVE!

50. muslimah - Juni 11, 2007

to meeyozzzz menurut u definisi pacaran apa sih…? n dalilnya apa tuh yang menyatakan pacaran setelah nikah berarti pasangannya ma kambing….!kaaaaaaaaaasian banget istri u nanti bila ngajak pacaran u anggep kambing dong…he he he…

51. Prasetya - Juni 12, 2007

to muslimah: pacaran itu interaksi dua oang lain jenis yang saling mencintai seblum mnikah. kalau sesudah menikah jelas bukan pacaran lagi namanya. mengenai masalah definisi ini sudah saya sampaikan pada Akh Salim A. Fillah dan beliau setuju bahwa definisi pacaran adalah interaksi PRA NIKAH bukan pasca nikah begitu.

52. joesatch - Juni 12, 2007

jay,
kayaknya spirit tulisanmu semakin dipahami dengan simpang siur :P

53. gunty... - Juni 15, 2007

Siapa…….???dulu orang yang nyiptain kata pacaran ya’…..???
Ngapain juga ribut tentang kata “pacaran” toh yang penting kan yang dilakukan antara dua orang lawan jenis itu melanggar syariat apa ga? kalo langgar dosa kalo ga ya gapapa.

54. osta - Juni 15, 2007

kata nenek pacarn boleh tapi gak boleh berlandas napsu sex,kalo kita bener2 cinta ma tu orang kita mesti malah takut pa malah “eman2″ma pasangan kita.cinta tu anugerah.so jangan diperdebatin

55. sweety - Juni 20, 2007

pacaran kan hukumnya haram…. jangan sampai orang yang sudah terlanjur pacaran mengubah hukumnya pacaran yang haram menjadi halal…pacaran seh boleh aja but haruz tau konsekuensinya…. yang jelas dimana2 yang namanya pacaran ntu tetep DOSA…… so mending gak usah pacaran aja dech…. enakan pacaran setelah nikahhh…
aaaammmmmmmaaaaaannnnnnnnnnn boooo!!!!!!!!!!

56. johnny - Juni 24, 2007

mw numpang nulis aj nih…

pcaran itw netral(tdk jelas hukumny)…
definisinya jg gx jlas…
Jd ngapain cba nglakuin hal yg hukum sm definisinya gx jlas??
Klw gw saranin y,,mendingan jg maen game atw ngga nonton bola aj deh…lbih jelas,,hahaha…

57. zha - Juli 10, 2007

gak ada untungnya pacaran! pacaran cuma bikin sakit hati! buat apa pacaran? toh cuma buat seneng2 sementara. kalo udah PUAS ditinggal gitu aja.

58. Shelling Ford - Juli 13, 2007

zha:::
itu sih pacar antum aja yg slebor :P
makanya, nyari pacar jgn sama yg slebor, yg cuma buat seneng2. pacaran dunk sama orang yg niatnya pgn membangun rumah-tangga, seperti misalnya abah dan ummi ana dulu.
kalo aja abah-ummi ana dulu ndak pacaran, apa iya ya ana ini bakal ada dan bakal menguasai dunia?
waduh ;)

59. al_boegizzt - Juli 15, 2007

Pacaran ????
wah sebagai laki, enak banget, bisa sentuhan, pegangan, cipika-cipiki, truss (maaf) skumet……and kalo uda tinggal berdua bisa sampai praktek, raba – meraba,

Yang cowok merasa kebutuhan yang cewek karena telah menjadi pacar dan setelah didiskusikan sama temen eh ternyata melakukan hal yang sama, maka dianggapa lah ini sebagai pengorbanan atas nama kesetiaan dan rasa cinnnnnnta,

trus di dukung lagi dari tontonan yang telah mengkontamnasi cara bergaul bahkan lebih radikal lagi telah mengkoptasi pola berpikir yang telah di paksakan menjadi penganut westernisasi, yang katanya moderen itu,

Masya Allah gaya hidup saat ini betul betul telah menggerahkan orang tua, bahkan ada juga orang tua yang telah terbius oleh anaknya sendiri sehingga lupa untuk mengingatkan Nauzdubillahi mindzalik..

60. al_boegizzt - Juli 15, 2007

Pacaran

” Ya Allah lindungilah anak-anakku dan keturunanku….Didiklah mereka yang masih kecil…. Sehatkanlah badan mereka dan selamatkanlah agama dan akhlak mereka….Jadikanlah mereka orang-orang yang bertakwa dan berpengetahuan….Bantulah aku dalam mendidik mereka dengan benar….Lindungilah aku dan keturunanku dari godaan syetan yang terkutuk ”

boleh dengan syarat, jangan pernah duduk hanya berdua, yang ketiga harus selalu ada muhrimnya

Kerhormatan adalah segalagalanya, kenikmatan hanya sesaat penyesalan seumur hidup, itu pun bagi yang masih punya hati

61. Shelling Ford - Juli 19, 2007

al_boegizzt:::
masya allah…itu sih cara pacarannya antum aja yg astaghfirullah…
mbok kalo pacaran itu diniatin buat nikah. buat ibadah… :P

ana setuju dengan jgn pernah duduk berdua. makanya ana lebih sering kencan ke bioskop 21, soalnya duduknya rame2 ;)

62. Kalau Johnnie Walker Lagi Ta’aruf « The Satrianto Show! - Juli 21, 2007

[...] Bener Aja! 2. 12 alasan mengapa bercinta sebelum menikah 3. Pacaran dan Zinah:MUTUALLY EXCLUSIVE 4. Pacaran? Basi Tau! 5. Alternatif Pacaran: [...]

63. wiraprasetya - Juli 22, 2007

sepakatt!!!

64. bo_riEf - Juli 23, 2007

saya arief….mungkin dengan semua intisari yang ihwan tadi tulis sangatlah bagus….tapi saya jadi bingung banget neh klo kita kenal ma orang dan kita merasakan tanda2 yang aneh yang berbau dengan rindu dan semacamnya,terus kita saling smsan dan saling memberikan respon dan juga saling memikirkan…apakah yang demikian itu zina hati???tolong ya penjelasannya

65. Shelling Ford - Juli 23, 2007

lha, yg aneh justru kalo ga ada rasa apapun tau2 sepakat buat nikah.
jgn khawatir, sobat, rasa ketertarikan itu anugerah Allah, kok :P dengan rasa itu manusia bisa berkembang-biak

eh, kalo kira2 mas arief ini minggu depan dipaksa nikah sama cewe yg ga mas arief senengi, mas arief bakal mau ga?

manusia itu gudang dosa. ga ada manusia yg ga berdosa. yg bisa kita lakukan cuma meminimalisir jumlah dosa yg kita lakukan ;)

66. Pacaran Ga Haram Kok!! « Parking Area - Juli 24, 2007

[...] belum basi adalah soal pacaran. Entah sejak kapankah kata kata pacaran ini hadir? Ada pemirsa sekalian yang mengetahuinya? Ataukah [...]

67. NEY - Juli 30, 2007

kalau mau nanya dalil dilarang pacaran emang secara jelas belum tertemuken secare jelaaaasssssssss tapi kalau saya balas nanya emang ada perintah pacarannnnnnnn? kalau nmasih punya nurani coba ditannya/ JANGAN SEKALI-KALI MENDEKATI ZINA……….. CUKUP JELAS GAK UNTUK PERINTAH DILARANG PACARAN? JADI BUKAN ASAL TAKLID

68. TwentySevenMan@gmail.com - Juli 31, 2007

wah NEY marah2 tapi ada yg salah NEY,
Dalam urusan muamalah prinsipnya adalah semuanya boleh dilakukan kecuali yang dilarang jadi apa-apa yang dibiarkanoleh Rasul adalah kebolehan,
beda dengan ibadah, kalau ibadah prinsipnya semua ibadah itu haram, kecuali yang diperintahkan.
kalau dalam bermuamalah pake prinsipnya NEY bisa kacau ini dunia,motor jadi haram, mobil haram, komputer haram, internet haram, sekolah haram, wehh… semua yang modern jadi haram karena tidak pernah diperintahkan oleh Rasulullah…
Begitu NEY. Perintah jangan mendekati zina adalah jelas, tapi kemudian mengidentikkan pacaran dengan zina atau perbuatan mendekati zina adalah sebuah kekacauan berpikir. karena kalau pacaran identik dengan ziana, maka berati kalau saya pacaran saya harus zina, begitu? ya enggak lah, makanya yang haram itu mendekati zina, bukan pacaran. karena jika pacarannya tidak mendekati zina maka sah2 saja kan?
dari alur logika saja NEY udah membuktikan bahwa NEY gak begitu paham konsepnya, atau jangan2 NEY bener2 taqlid?

69. bella - Agustus 2, 2007

pacaran?? huhu2
klo dipiqir2,apa ya mutu,fungsi,tujuan kita pacaran?
kalo maksudnya cuma mau having fun,tu kan juga bisa sama temen
kalo bilangnya mau mengenal seseorang lebih jauh,tu juga kan ga harus dengan pacaran
karena yg saya tau pacaran tu cuma buat menuhin keinginan duniawi,napsu aja,dan pacaran tu ujung2nya kan kontak fisik juga,ntah skedar pegangan tangan,pelukan pas naik motor,atau bahkan ciuman!
so guys,cari tau dulu,apa sih manfaat pacaran,bukan buat kita aja,karena hidup kita juga harus bermanfaat buat orang lain.

70. Shelling Ford - Agustus 7, 2007

bella:::
waduh, yang kamu tau kalo pacaran itu cuma buat menuhin nafsu aja terus ujungnya kontak fisik?
yakin kamu tau itu?

aduh, pergaulannya jgn sama anak2 bejat yg pacarannya kayak gitu, dunk :P

gaul sama anak baik2 aja makanya…
kalo gaul sama anak bejat, orientasimu juga bejat kan jadinya…ckckckckckck…

saya belum pernah ciuman lho sama pacar saya. pelukan pas naik motor juga ga pernah. padahal udah 2 tahun pacaran. sama mantan2 saya juga ga pernah ;)

mbak, gaulnya sama anak baik2 aja ya…hehehehehe

71. Shelling Ford - Agustus 7, 2007

sedikit ad hominem…ah…

72. Tesa - Agustus 8, 2007

Pacaran itu sah2 aja,asal jangan melandaskan agama sebagai dasarnya.soooooo,aku mau nanya ngimana sih pacaran yang baik itu,yang gak ngerugiin ortu and school. terutama diri kita sendiri???????tolong solusinya yach……………….!!!!!!!!!!!!!

73. T_guh - Agustus 10, 2007

hallo tessa kamu pasti dah pernah hamil ya karena pacaran itu SANGAT DILARANG AGAMA & APA ORTU LHO MEMANG BODOH NGAK TAU AGAMA??????????????????????????????????????????????

74. SILET - Agustus 10, 2007

mungkin kita manusia biasa sebernarnya pacaran coba teman teman cari tau masalah pacaran & hukum nya kan dah pasti

75. no pretence - Agustus 11, 2007

Teguh itu agak gmana ya? “Pasti” adalah sebuah kata yang sangat berat untuk diucapkan tanpa bukti yang akurat, kecuali memang punya hobi asal tuduh, kalau pacaran itu “sangat dilarang agama” tunjukin “sangat dalilnya” ya, jangan cuma menyerang tanpa argumrn seperti orang kalap. tolong pake akal dikit lah, bukankah Anda tidak suka dengan orang bodoh?

76. saci kurdia - Agustus 11, 2007

aku juga se7 kok klo pacaran entu zina.
berawal dari zina mata, kemudian lidah, nyambung ke telinga, turun ke hari….. eh salah ding turun kehati.
mendingan juga ngikut sarannya ust.M. Fauzil Adzim aja, lewat bukunya “Indahnya Pernikahan Dini”.

77. icha - Agustus 12, 2007

pacaran?????????????????????????????????
banyak sih yang sok2 ngaku gak mau pacaran tp ujung2xkan kita harus ngenal lawan jenis kita sblm kita married….
tapi pacaran itu bikin makan ati……
apalagi kalo kecantol ma playboy……..

78. Rani Mujianti - Agustus 13, 2007

hehe….pacaran boleh2aja yang penting bisa mengendalikannya
gini lho mau tahu lagi dariku
nyanyian roma irama
“wahai para remaja jangan selalu berpacaran biasanya para remaja berpikirnya sekali saja tanpa pengaruhi akibatnya”
hihihiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

79. saymina - Agustus 13, 2007

pacaran? lebih baiknya sekali saja buat ngalamin
karena didalam agama cinta bukannya dilakukan dgn jalan pacaran
so, hati2 jng sampai zina

80. ummu sholikhati - Agustus 13, 2007

saat2 pertama kali pacaran wah rasanya seneng banget
tapi harus pandai2 menjaga diri jgn sampai melakukan yg tidak2
buat pengalaman aja dehhhhhhh

81. ares - Agustus 20, 2007

aq mw tny …aq biAssalamualaikum,

Ana mau bertanya pada antum antum sekalian, pertama apakah hukum
orang yang berpacaran yang dalam pacaran tersebut melakukan hubungan
yang sebatas (maaf) cumbu rayu, pelukan, ciuman, dsb? Tapi tidak
malakukan hal sebagaimana layaknya suami istri,apakah bisa
dikategorikan hukum zina?

Kedua apakah hukum seorang ikhwan yang mempunyai pacar tapi belum
pernah melakukan hubungan apapun seperti diatas, bahkan belum pernah
berdua-duaan dimanapun kecuali di rumah akhwatnya sendiri dengan
ditemani orang tua akhwat? (akhwat tersebut memakai pakaian
berjilbab dan sesuai syar’i)

Demikian pertanyaan ana, jika ada diantara antum antum sekalian
yang bisa menjelaskannya agar disertakan dengan riwayat dan dalil-
dalil yang kuat beserta rujukannya dan bukan dengan pemahaman yang
salah dan keliru agar ana bisa menjelaskannya kepada teman-teman
ana.
Demikian dari ana, ana ucapkan terima kasih atas jawaban antum sekalian.

Sukron Jazakumulloh,

Wassalam,

82. tyo - Agustus 23, 2007

bknya pacaran hukumnya sekarang dah wajib bwt anak muda (yg lg puber khususnya n yg laku)…
sebenarnya, hal ini bukan menjadi masalah jika kita memandangnya gak cuma dari satu sisi.
mungkin di sisi tersebut ada suatu kondisi yang bisa saja membuat kehidupannya berubah drastis (dalam kondisi positif) yang berguna bagi dirinya dan orang lain di sekitarnya..

so, dunia sudah berkata…

jadi, tinggal tunggu responnya saja ….

83. kaezzar - Agustus 26, 2007

Assalamualaikum wr wb

Mo komen sekalian njawab…boleh g ya ma yg punya web :p

@Ares
Kalo udah maen pegang sampe cium itu jelas haram
Karena udah termasuk mendekati zina
Tapi kasusnya kaya yg disebut dibawahnya g apa2
Kecuali pas anda ketemu ma dia di depan ortunya, anda sering ngayal yang ngga2 tentang dia :D

So, bergaulah seperti biasa…g perlu diperumit…jangan pula menyepelekan…karena sesungguhnya Islam itu mudah n_n

Wassalam

84. roel - Agustus 30, 2007

pacaran ya?
MMMMM…mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm……
sebagai orang yang normal tentunya kita pernah menyukai lawan jenis kita……..
tapi ngga perlu mengekspresilannya lewat pacaran kan???????
say no to PACARAN……………
samoga kita dapat terhindar dari hal hal yang dapat mengurangi iman kita

85. icha - September 12, 2007

pacARaN yAch,,

eMm…. PacARaN ntUh mAnk iNdah bgt,,

taPi pAcaRan bIzA NgRuzak PrSaHabataN yAng Jauh LebiH iNdah dR pacaRan……

86. dIFShit! - September 27, 2007

Semuanya pada belajar jadi orang MUNAFIK yap? Pacaran kan manusiawi! mungkin satusama lain ato berlawanan jenis bisa jadi mengenal lebih dekat!. belajar pacaran boleh ja she tuk jadi pengalaman hidup bagaimana rasanya di Cintai n di Sayang orang lain ato sebaliknya, pa lagi yg berlawanan jenis. intinya LO semua harus ngrasain Akibat dari pacaran! Banyak Bro…….! mulei dari ngrasa diri kita jd TINGGI akibat slalu di perhatiin sampe SAKIT HATI gara2 di kecewain Ato PERTANGGUNG JAWABAN gara2 Lo semua pada kalap ngikutin nafsu yg di bikin SATAN!. ada sebab ada akibat n ntu semua da resikonya!. bagi yng msh Jomblo, cobalah Lo introspeksi diri!. Bagi yng Baru di putusin JANGAN PERNAH BILANG “PACARAN ? BASI TAU! tu cuma KEMUNAFIKAN dari EMOSI Lo sendiri!. HIDUP ADALAH BELAJAR DARI PENGALAMAN DAN AKIBAT DARI PENGALAMAN!. jadi bagai mana masing2 menyikapinya!

87. ruby - Oktober 2, 2007

hmmm…
emang sih pacaran tu gak ada dalam islam.. bahkan terkadang pacaran dapat merusak hubungan yang udah baik jadi rumit..
cinta emang dianugrahkan Tuhan buat kita.. tapi gak harus selalu tefokus pada satu orang karena pada dasarnya kita dianjurkan untuk berkasih sayang lho..
ehmm, enakan juga bersahabat, gak ada tangungjawab n kewajiban yang harus dipenuhi.. nah, kecuali ah mantap bho..
dalam artian kita dah siap menuju jenjang yang lebih indah, tanpa larangn.. malahan berbuah pahala, dan kenikmatan yang tak sesaat..
jadi nyante za, jodoh buat setiap orang dah diatur ma yang punya diri kita.. ok!

88. someone of hate love - Oktober 6, 2007

PACARAN..???
menurut sy pacaran zaman sekarang emang bener2 udah d luar batas.. bahkan banyak dari mereka menunjukkan kemesraan didepan umum tanpa kenal malu. pacaran..? gak ada manfaatnya deh . kita cuma ngebuang-buang waktu gak jelas.. kata orang pacaran itu adalah hal yang sangat penting.. but i don’t think so.. cz i think in the world many problem is very2 important than it. coba dech pikirin terutama qt sebagai cew. jgn pernah percaya dech ma omongan cowok.. semuanya boulshit.. tapi saya heran masih banyak juga cew. yang ketipu ma rayuan gombalnya cowok.. menurutku cuma cewek begok dech yang masih aja percaya ma cowok seperti itu. saut pesanku ingat mati.. pacarmu gak akan pernah bisa nyelametin kamu di akhirat malahan gara2 tu cowok kamu bisa keceblos ke neraka jahannam.

89. Hamka - Oktober 9, 2007

ass. kalo menurut ane tergantung niatnya aza.., kalau hubungan (pacaran) itu lurus (syar’i) ya..sah sah aja. toh yang tehu betul hukum pelaksanaan segala esuatu kan hanyalah ALLAH SWT. so, kenapa kita saling adu argumen tuk selesaikan permasalahan yang kalau menurut ane tidak akan pernah basi.

90. Hamka - Oktober 9, 2007

sekedar menambahi kata-kata ane tadi. ada satu hadist nabi yang insyaallah berbunyi :
” telah ditetapkan kepada anak cucu adam zina. diantaranya, zina mata, hati, pendengaran. dan itu semua dibenarkan dengan kemaluan”.
so, kalau pacaran yang menurut antum skalian haram..,kalau dianya mendekati zina. kalau pacaran yang dilakukan dengan memperhatikan ketentuan hukum yang ada dalam ajaran Islam, insyaallah sah sah aza… key guys… i shall support and give advice

91. dfozm cute - Oktober 10, 2007

menurut gw pacaran itu bkan suatu hal yg membuang2 wktu coz klo w blang pacarn itu adalh slah satu perjlanan hidup atau proses pembelajaran diri yg hrus kta jlanin sebagai suatu pelajaran dan bgaimana kta mnyikapinya di kehidupan mendatang, krana gw liat dsni bnyak yg blang dri pda pacaran mending kt lngsng nikah aja,,,padhal menikah itu bkan satu hal yg sepele,,dalam menjalankannya kta hrus punya kesiapan dri ,fisik, juga mental yg sangat2 siap

92. namadirahasiakan - Oktober 16, 2007

ass
walah, pro-kontranya banyak banget ya!
gini, ana tu termasuk kader inti rohis sekolah, tapi sembunyi2 ana pacaran dan br ketauan sekarang.
niat ana pacaran dr dulu jg utk persiapan pra-nikah, bukan seperti yg disebutkan di atas, tp jujur kdang2 ga sengaja pgangan tangan mah suka ada kan?
yg jd permasalahan, org memandang lain:
‘rohis ko pacaran?’
‘ngakunya aja alim!’
binun.
makanya buat kader-kader rohis lain sebaiknya hindari hal2 yg membuat nama rohis tercemar, jgn pernah berfikiran ‘no matter what they say’
wass

93. aisakurachan - Oktober 24, 2007

nikah muda aja ah, daripada binun2. Ce yg jd istri halal diapa2in. Mau dipegang, dicium, dipeluk, diajak kencan, nonton bioskop, maen ke pantai dari pagi ampe pagi lagi tetep halal. Enak kan? Gak perlu was2 ditangkep satpol PP :hihi: (tetapi KdRT tetep ga boleh lho!!!). :top:

94. pujangga cinta - November 1, 2007

xlo menurut q seh pacaran tu emang asyik,q ta bisa saling berbagi satu sama laen,bisasaling melengakapi,temencurhat n maseh banyuak banget………….!!!!!!!!!.tapi juga ad batesannya jg lho,tapi sayany sekali pacaran d zaman sekarang identixs dengan free sexs,xlo belum begituan belum d namakan pacaran.yang pasti nggak ada pacaran islami.

95. sari imut - November 4, 2007

pacaran tu basi???????blum tentu kleeeeeeeeeee……………….
kata sapa tuch,,,,,,,,,,,,,
dlunya sich q juga berpkir kyk gtu,tp skrng????kyknya enggak deehhhhhhhhhh……………

96. nael_bun - November 26, 2007

aku mau pacaran dulu ahhhh!!!
jangan mnafik jadi orang…………..ok……
jadi jalani aja kehidpan ini dengan FUN

97. Co_Cinta - Desember 12, 2007

pacaran tuchh nikmat, kalo soal nafsu mah kita kembalikan lagi ajah ke pada orang itu sendiri. yang penting pacaran itu bisa membuat hidup kita lebih rame, unik, dan menyenangkan.
HiDup Pacaran poKoknya Mah

98. cihuyy - Desember 26, 2007

gua setuju ama loe,yg penting kan ngga” klewat batas,ya ngga’

99. chindya putri - Januari 5, 2008

pacaran…………..!!!!!!!!!
boleh2 aje tuch, asal jangan bwt yang aneh2 aza ma psngannye,,,,,dengan pacaran mungkin bisa memberi semangat bwt yang menjalani………tapi inGaT ye, jangan bwt diri lw ancur,masa depan lw suram n keluarga besar lw jd malu krn ulah lw sendiri….
Jangan terlalu memuja CINTA cozzzzz cinta bisa mengubah segalanya, yang menjalani hubungan pacaran jangan terlalu menaruh harapan Atas nama CINTA………

100. Budi .... - Januari 14, 2008

Pacaran dalam Islam memang tak ada….

Tapi kalo kita Dekat dengan Wanita, dan tak melanggar syariah. dengan tujuan agar kita akan lebih tau tentang seorang wanita tersebut, agar kelak setelah kita menikah tak ada keraguan dihati dan tak ada penyesalan dan dapat lebih memahami satu sama lainnya.

Hal yang seperti di atas itu gimana………..?????

101. thea - Februari 12, 2008

ass….
saya salah satu orang yang menentang pacaran, paling tidak untuk diri saya sendiri.kita fikir secara logika,,ada untungnya ga dari pacaran?cuma buang2 waktu yang ga penting kan..?
coba kalo kita gunakan waktu kita untuk hal yang lebih berguna, wah rasanya subhanallah dech,
seorang pemuda yang mengajak pacaran,bisa dibilang dia bukan pemuda yang dewasa,,dan wanita yang menerimanya pun ga punya landasan agama yang kuat,,( di ajak berbuat dosa ko mau )
pemuda yang dewasa ialah pemuda yang selalu siap lahir dan batin dalam mengarungi hidup berdasarkan keimanan. mereka tidak akan berani membawa wanita yang dicintainya ke jurang kenistaan dengan cara mengajaknya berpacaran..
untuk para pemuda yang sedang jatuh cinta…bawalah orang yang kalian cintai itu ke jalan menuju surga allah..setelah kalian menikah akan ada waktunya untuk pacaran..lebih indah kan…
jazakallah

102. miey - Februari 21, 2008

Waaaaaah……gw g mau muna, kr sekarang gw punya co sekarang uda 1th ngejalanin banyak hal” yg membuat gw malu & takut.
gw tau itu salah tp gw juga pengen ada yang perhatiian lbh…!!!
Tapi sekarang semakin jauh semakin berani..jujur gw taakuuuuuuut
Ingin putus gw juga g mau,,,tp kalo gw ttp ngejalanin gw takuuut nnt terjadi yang g diinginkan..!!!!!!!!!
Gw harus gmn DoooooNkxxxxxx

103. Mrs.A - Maret 8, 2008

ass’
pacaran ??????????????gimana yach…………au ah gelap. mending kita nyanyi lagunya H.rhoma irama (begadang)
pacaran jangan pacaran
kalo tiada gunanya
pacarn jangan pacarn
pacarn banyak setannya
pacarn boleh aja.aaaaaaaaa………..????????

kalo udah menikah…………(hehe….)

104. zoOm - Maret 12, 2008

gmana ya aq sih masih pikir pikir ?aku takut bila nanti setelah pacaran nanti ada musuh seumur hidup yang ga’ bakalan dilupain gmna ya? y ang mana pernah dialami sama temen q swewtwlah putus tidak ada pandandgddan untuk saling bersama lagi ato temenwan lagi,itulah resikonya …………………………………………………

105. zoOm - Maret 12, 2008

ni…. yang kedua kali nya ya… ,,,,,,, aku setuju bla nikah muda aja kan enaaak………
punya istri muda truzz diapa apain halal bisa dipegang dicium, dipeluk diajak main truzz diapain aja deh .. boleh….., ga” ada yang larang…….

106. ia - Maret 22, 2008

pacaran????
Mmmmm…yummy bgt tuch wat ank seusia kita..
bsa jd makanan pokok..
byk yang blg…hidup hampa klo ga ada pacar…
pcr tue multifungsi loch…
bsa jd ka2, ade, temen, papa, sahabat, bahkan musuh..
(hehehe)
ga semua pacaran tue negatif..
pacaran jg bsa d jd’n pendorong wat ningkatin smangat blajar….

107. abdul majid - April 12, 2008

Ass…wr…wb….
Wah….. rame juga nih yang ngebahas masalah pacaran….!!!
menurut saya (bahasa gaulnya “ana”) pacaran itu boleh aja….. bagi mereka yang gak paham… tapi kalau yang udah paham, ngapai pacaran… sia-sia aja. kalau alasan pacaran untuk mengenal leih dekat calon pasangan… menurut saya, malahan bukan untuk mengenal tetapi membuat kita menjadi orang yang munafik. gak percaya? mana ada orang yang mau mengatakan keburukannya didepan pacarnya.. yang ada malahan mereka berbuat hal yang baik-baik didepan pacarnya… sok perhatian segala… gak tau nya setelah menikah sebulan, dua bulan dulunya antar jemput… sekarang si istri minta antar ke pasar… eh….. si papinya(suami) malahan gak mau…. ini nih yang dikatakan untuk saling mengenal..??? coba dech… pikirkan kita pacaran untuk saling mengenal atau saling menutup diri dengan cara menjadi orang lain sehingga kita dikatakan pasangan yang baik dan setia. gak lagi… yang ada kita cuma menjadi orang yang munafik aja….
makanya yang mau pacaran… ati-ati aja…. jangan ampe terbuai dengan rayuan setan yang menyesatkan. masih banyak yang harus kita kerjakan sebagi seorang pemuda.. kalau udah gak bisa nahan untuk pacaran, ngapa gak nikah aja..??? toh Allah udah janjikan Allah dalam Al-Qur’an (saya lupa ayat keberapa, kalo gak salah surah An-Nur, buka-buka aja Al-Qur’an nya. maklum saya bukan orang yang paham Qur’an) Allah pasti akan mencukupkan kita….
masih gak yakin…??? ini jani Allah AKhi… janji dosen aja kita percaya… apalagi janji Alalh yang maha segala-galanya…
terserah dech…. kita punya prinsip masing-masing dan dalil masing-masing. yang terpenting tugas kita adalah yang paham menyampaikan kepada yang udah paham, bukan yang tau menyampaikan kepada yang belum tau tampa dalil apa-apa???
nampaknya udah terlala panjang nih….
Syukron Katsier Jazakumullah Khair
Wassalamu’allaikum. Wr. Wb

108. abdul majid - April 12, 2008

ralat…. ana salah ketik maksutnya pada tulisan terakhir “….yang paham menyampaikan kepada yang udah paham,….” maksutnya yang paham menyampaikan kepada yang belum paham afwan( maklum ana baru belajar ngetik… )
kalau punya file or gosip-gosif terhangat mengenai pacaran or yang lainnya (yang bisa menambah wawasan keislaman) ana berharap bisa berbagi ilmu dengan ana… silahkan emaikan ke zieds_bsz@yahoo.com
Syukron Katsier Jazakumullah Khair

109. gha - April 13, 2008

pacaran menurut gw tuh gak penting bagt…..yang penting tuh realisasinya..iya gak???????????? katanya sih asyikan jomblo pi klo sindrom jomblonya keluar dengan ngeliat sekitar kita pd pacaran?????????duh jd pengen….hehehehehe??????

110. diedie - Juli 26, 2008

He..e…e…kok pada ribut soal pacaran sech…..???? low gw nyante aja punya pacar ya gw nikmatin ga da jg gw nikmatin!!!Yang penting bwt gw tu gmn bisa happy tiap hari…..!!!!!lagian menurut gw krg ney..duit tu lebih penting dari pada pcar haha…(“sejarah gtu loh….cari duit tu susah n cari pacar gampang pa lg low da banyak duit!!!”)

111. Azzam - November 26, 2008

PACARAN bikin pusing… mending tidur, hehee…

112. agip - November 29, 2008

boleh seh pacaran… tapi kalo udh ngarah2 yg ngeres itu … TUAMBAH SERU LOH KANG…!!! yo… po ra?

113. Logical Fallacy - Desember 1, 2008

Mas Abdul Majid, masih terjebak pada generalisasi kan?

“menurut saya, malahan bukan untuk mengenal tetapi membuat kita menjadi orang yang munafik. gak percaya? mana ada orang yang mau mengatakan keburukannya didepan pacarnya.. yang ada malahan mereka berbuat hal yang baik-baik didepan pacarnya… sok perhatian segala… gak tau nya setelah menikah sebulan, dua bulan dulunya antar jemput… sekarang si istri minta antar ke pasar… eh….. si papinya(suami) malahan gak mau…. ini nih yang dikatakan untuk saling mengenal..??? coba dech… pikirkan kita pacaran untuk saling mengenal atau saling menutup diri dengan cara menjadi orang lain sehingga kita dikatakan pasangan yang baik dan setia. gak lagi… yang ada kita cuma menjadi orang yang munafik aja…”

coba Sampeyan renungkan, betapa kacaunya logika Sampeyan, Karena memalsukan identitas diri tidak hanya bisa dilakukan sama yang pacaran, yang tukar-menukar biodata pun juga bisa, karena urusan menipu atau tidak bukan karena pacarannya, tapi orangnya. bahkan dengan hanya tukaran biodata, maka penipuan jati diri malah justru semakin mudah dilakukan.

Ayat yang sampeyan maksudkan adalah ayat tentang lelaki baik untuk wanita baik, jelas sekali ini tidak ada hubungannya dengan pacaran, Sampeyan terlalu teracuni pemikiran guru ngaji Sampeyan atau ustadz yang Sampeyan percayai, bahwa pacaran itu haram. lalu ngawur menggunakan dalil Al Quran untuk menjadi pembenaran… sebaiknya segera bertaubat dari menggunakan Al Quran untuk kepentingan pribadi seperti itu…

114. Leny - Desember 15, 2008

pacaran… akan membawa penyesalan ketika kita menyadari…
sudah bgt bannyak wkt yg kita buang, dan sebaliknya…begitu banyak dosa yg sudah kita lakukan..

115. dami - Desember 22, 2008

islam tidak melarang umatnya untuk pacaran namun pacaran yang menurut islam sesudah menikah.klo anda pacaran sebelum menikah artinya anda nmelanggar ketentuan islam.”jangan pernah coba-coba paqcaran karena pacaran saat ini selalu identik dengan zinsh”.

116. jundi4 - Februari 24, 2009

Bagi yyang sudah GEDE-GEDE mungkin bahas pacaran tu sudah basi,.,,,,
Coz bahsanya sudah walimahan,,,,
Tapi bagi adek-adek kita yang masih SMA atau SMP, itu perlu…agr mereka tidak terjerembab ke dalam lembah pacaran yang penuh dengan zina..
Baca artikel Pacaran = Penghianatan di http://jundi4.wordpress.com/2009/02/18/pacaran-penghianatan/

117. shabrina - Maret 21, 2009

betul itu ..!!!!!!!!! setuju…… 100%.

118. Jual CROCS KW Murah - Desember 25, 2010

Ada pacar bikin jengkel… Nggak punya pacar jadi kesepian… Serba salah…

119. 3w9 - Maret 18, 2011

Pacaran ,,,, ? makanan apaan tuh rasanya kaya coklat kali dicampur hahu petis ya ?

120. CROCS Murah - April 12, 2011

pacar??
kadang membingungkan utk masalah ini…
bikin pusing….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: